Ahad, 2 Jun 2013

Tidak Ada Kebanggaan Yang Ku Rasakan


Assalamualaikum, Dah lama rasanya tak update blog ni. Sekarang update la sikit satu entry. Menurut tajuk, ianya ada kaitan dengan universiti.

Sebelum aku ceritakan kisahnya, aku nak mulakan dengan kisah perjalanan aku sebelum masuk universiti.

1992. Aku dilahirkan. Di Jitra, Kedah. Apabila cukup umur 6 tahun, aku pergi ke tadika (Kemas/Prasekolah) seperti juga budak-budak lain. Tapi aku seperti tak pergi sebab aku tak minat belajar. Aku pergi hanya dua hari saja. Jadi aku tak tahu apa yang terjadi kat tadika atau prasekolah tu. Dalam gambar pegang gulung sijil tadika tu, aku seorang saja yang tak ada, adik-adik aku semua ada.

Lupakan tentang tadika. Sekarang masuk cerita sekolah rendah. Umur 7 tahun aku dihantar ke SEKOLAH RENDAH AL-AZHAR (SRAZ), sekolah agama. Aku ikut saja pelajaran di situ. Aku kenal dengan ramai kawan baru, yang paling rapat ada la dalam 2 - 3 orang. Aku belajar di SRAZ selama 4 tahun iaitu dari tahun 1999 hingga tahun 2002, sampai darjah 4. Aku berhenti dari SRAZ bukan sebab aku kena buang, tapi aku pindah sebab ikut ke sekolah tempat mak aku mengajar iaitu SEKOLAH KEBANGSAAN MEGAT DEWA (SKMD).

Masa masuk ke SKMD tu aku terus jadi pengawas. Aku belajar kat SKMD dua tahun, 2003 & 2004. Entah macam mana boleh dilantik pun tak tahu. Rasanya sebab aku anak cikgu kot. Ah, abaikan saja lah. Masa tu ada cikgu suruh kami semua buat karangan ‘Cita-cita Saya’. Jadi aku buat la cita-cita aku tu. Cerita sikit la cerita aku tu. Aku dari kecik memang nak sangat jadi seorang saintis. Aku suka tengok cerita-cerita sains. Aku pun selalu juga score dalam subjek Sains masa di SKMD. Masa buat eksperimen, aku lah yang paling excited nak buat. Ku kira semangat juang masa tu sangat tinggi. Selalu la juga berebut tempat pertama, kedua dan ketiga dalam kelas.

Dah habis UPSR. Aku masuk la SEKOLAH MENENGAH KEBANGSAAN PULAU NYIOR (SMKPN). Masa kat SMKPN aku masuk aliran agama. Kira belajar la Bahasa Arab dan Kelas Kemahiran Al-Quran (KKQ). Bahasa Arab hanya belajar Bahasa Arab Komunikasi saja walaupun aku tak fasih pun cakap Arab. KKQ pula belajar tarannum, rawi-rawi dan macam macam lagi la. Aku masuk aliran agama ni sampai tingkatan 3 saja sebab sekolah tu aliran agama sampai tingkatan 3 saja. Lain la Maktab Mahmud. Cerita sikit tentang Maktab Mahmud. Aku pun dapat tawaran belajar kat Maktab Mahmud masa tingkatan 1 dulu, tapi aku tak pergi sebab tak dapat asrama. Di SMKPN ni, aku dapat asrama sebab aliran agama kena duduk asrama sebab senang nak pergi kelas katanya. Masa tingkatan 1 hingga tingkatan 3 tu, cita-cita aku bertambah iaitu nak jadi penyiasat. Kalau kat Malaysia ni kira ahli forensik la.

Masa berlalu dengan pantas. Habis PMR, aku mula berminat dengan graphic designer dan editing. Aku bercadang nak ambik jurusan Multimedia masa tingkatan 4 tu. Tapi aku dapat aliran sains tulen. Belajar Biologi, Kimia dan Fizik. Aku beritahu mak abah aku. Mereka sangat gembira sebab memang mereka berharap sangat aku ke arah sains, lebih tepat jadi Saintis la. Kelas yang aku masuk tu kelas nombor satu la sebab aliran sains tulen, tapi aku minta tukar ke kelas nombor lima sebab kelas tu ada subjek Produksi Multimedia. Tapi cikgu tak bagi. Sakit hati jugak la masa tu sebab apa yang kita nak tak dapat. Tak mengapa, aku kata. Jadi aku belajar sendiri tentang semua tu sebab aku geram sangat sebab tak dapat masuk kelas tu. Jadi aku teruskan saja la dengan sians tulen tu. Masa subjek Biologi, Kimia dan Fizik tu, aku betul-betul fokus pun masa eksperimen saja sebab latihan yang praktikal saja aku minat.

Masa tingkatan 4 jugak la aku mula jatuh hati kepada perempuan. Macam aku buat untuk dapat dia, tapi keputusannya – negatif. Dipendekkan cerita, masa isi borang nak masuk universiti aku isi pelbagai universiti yang ada kursus Multimedia, Forensik dan Kimia. Beberapa bulan selepas itu, keputusan keluar. Satu universiti pun aku tak dapat. Aku mohon yang MARA punya pula. Dapat. Tapi dalam masa yang sama aku dapat tawaran ke prauniversiti, di SMKPN juga. Aku pilih Prauniversiti SMKPN. Aku ambik kursus Ekonomi dan Seni Visual. Berlainan sungguh dari kursus aku dahulu. Masa terus berlalu. Masa untuk isi borang nak masuk universiti. Aku pilih bidang ‘Animasi dan Teknologi Skrin’ sebagai pilihan pertama. Selebihnya aku pilih Pengajian Media, Multimedia dan beberapa bidang lain yang berkaitan dengan komputer dan multimedia. Lepas tu ada la lagi tiga tempat kosong untuk Research Universiti. Aku nak tinggal ja tempat kosong sebab tak ada kursus yang aku minat, tapi cikgu kata isi juga, penuhkan tempat kosong. Salah satu yang aku isi nak penuhkan tempat kosong tu ialah Ijazah Sarjana Muda Seni Persembahan (Drama) di Universiti Malaya (UM). Aku yakin aku tak akan dapat, sebab itu aku isi yang tu.

Bulan berganti bulan, aku dipanggil untuk proses temuduga. Kawan aku kata kalau dapat temuduga tu kiranya dah 90% dapat. Aku dengan penuh keyakinan pergi la temuduga ‘Animasi dan Teknologo Skrin’ tu kat UiTM Puncak Perdana. Aku buat sehabis baik semasa temuduga tu. Masa tu aku dapat lagi satu temuduga di UM kos yang aku kata tak akan dapat tu la. Aku pergi juga la temuduga tu sebab nak ambik pengalaman semasa temuduga.

Masa keputusan UPU keluar, aku semak, dapat Universiti Malaya kursus Ijazah Sarjana Muda Seni Persembahan (Drama). Aku beritahu mak abah aku walaupun aku tahu mereka tak setuju. Tapi apakan daya keputusan telah keluar. Mak abah aku memang menentang keputusan tu. Mak aku banyak kali, aku nak pergi ke kursus tu? Aku hanya dapat kata pergi je la. Dah dapat yang tu, aku kata fikir positif je la. Mak aku diam. Abah aku tak kata apa sangat sebab malas nak layan dah pasal aku. Mereka langsung tak gembira dengan keputusan aku. Macam-macam aku bagi alasan untuk pergi juga ke universiti walaupun kursus yang aku tak minat.

Masa balik raya kat kampung, abah aku membebel lagi pasal cerita ni, dia kata nak kerja apa nanti? Ada masa depan ka? Aku hanya diam sebab memang aku tak ada jawapan untuk itu. Mereka kata lagi, kalau nak pergi juga, pergilah sendiri. Aku semakin sedih memikirkan hal itu. Kawan-kawan lain, ibu bapa mereka sangat gembira apa bila dapat universiti tak kisah la kursus apa pun. Aku? Hanya mampu menangis seorang diri. Tiada sesiapa yang memahami. Walaupun aku dapat masuk UM, tak ada apa-apa yang dapat dibanggakan. Dan aku langsung tak merasa bangga dan berbesar hati dapat masuk UM walaupun orang lain berbangga dengan dapat masuk UM.

Masa yang ditetapkan tiba. Aku perlu ke UM. Tolak sana, tolak sini. Akhirnya mak aku ambik keputusan untuk hantar aku sampai UM. Abah? Abah ambik keputusan untuk jaga adik-adik di rumah. Sampai di UM, aku tengok ramai mahasiswa baru yang dihantar dan ditemani oleh keluarga iaitu ibu bapa, adik-beradik dan saudara-mara. Aku? Walaupun terpancar kegembiraan pada wajah, aku sebenarnya sangatlah bersalah dan terluka dengan semua yang berlaku.

Kini aku dah nak habis semester dua di UM dalam kursus yang sama. Aku bertekad nak habiskan kursus ni dan graduate saja. Dalam masa yang sama aku aktif dengan Pertubuhan Pentas Lakon, UM (PELAKON) sebagai platform untuk aku tingkatkan softskill aku. Orang lain kata seronok dan mudah kursus ni, aku tak rasa pun perkara tu.

SECARA JUJUR AKU KATAKAN, AKU LANGSUNG TAK GEMBIRA DENGAN KURSUS SENI PERSEMBAHAN (DRAMA) NI. AKU JUGA LANGSUNG TAK RASA SERONOK DENGAN KURSUS NI. SEKALI LAGI AKU TEGASKAN, AKU LANGSUNG TAK BERASA BANGGA DAN SERONOK DAPAT MASUK UNIVERSITI MALAYA DISEBABKAN KURSUS SENI PERSEMBAHAN (DRAMA). 

Translate This Page