Selasa, 19 Julai 2016

[PUISI] Maaf Khilafku

Maaf Khilafku

Langkahku mengingatkanmu
Jejakku melupakan siapa aku
Aku terus ke hadapan
Terus menyakiti
Terus disakiti
Maafku pohon
Khilafku alpa
Nikmatku lupa
Hidup teruskan juga
Pandangan tidak ke hadapan cuma
Lampau juga mendidik aku
Silam aku juga punya hitam
Itu semua rencah
Air mata tawa pilu
Marahku tanam sakitku abai
Kerana aku juga manusia
Belum lagi layak digelar insan

Adli Shinichi
11:15 am, 15 Julai 2016
Nexus International School, Putrajaya

Translate This Page