Rabu, 21 Oktober 2015

Hari Konvokesyen Adli Shinichi

Hari ini (21 Oktober 2015) merupakan tarikh yang telah diletakkan dalam filem Back To The Future. 

Hari ini juga merupakan hari bersejarah buat aku kerana hari ini merupakan hari ini aku akan bergraduasi. Sejak semalam aku rasa gelisah. Gelisah kerana tak tahu nak rasa apa. Gembira atau sedih. Pagi-pagi lepas bangun terus aku ambik kereta yang ingin dipinjam dari seorang kawan. Lepas itu aku strika baju yang nak pakai. Istiadat konvokesyen aku siding petang. Jadi, pagi ini dalam pukul 10 pagi aku dan kawan aku pergi ambik jubah dari kedai. Hantar kedai untuk strika jubah tu.

Selesai ambik jubah, kami pergi ke sekitar Dewan Tunku Canselor dalam pukul 12 tengah hari. Kelam kabut juga sebab aku nak kena pergi ambik mak abah kat Sentul pula. Iya la, takut sesak. Pergi DTC tu sebab nak ucap tahniah dekat kawan-kawan yang graduasi pagi ini. Selesai ucap dan bergambar aku terus bersiap dan menuju ke Sentul ambik mak abah aku.

Sampai saja di Universiti Malaya, kami selesaikan dulu kewajipan. Lepas tu dapat tahu yang aku dah lewat. Lagi sekali aku berlarian. Dengan jubah tak pakai lagi. Aku terus pergi ke DTC untuk masuk dalam. Penjaga tu suruh siap dulu sebelum masuk. Apa lagi kelam kabut aku seorang diri siap. Dengan nak pinkan jubah, dan cape dia lagi. Terkial kial aku seorang diri di situ. Dengan pas masuk yang dia beri masa ambil jubah hari tu pun aku tertinggal dengan mak abah aku yang dah masuk dalam DTC.
 
Dengan rahmat Illahi datang seseorang lalu tempat aku bersiap tu. Dia nampak aku terkial-kial dan terus datang tolong kemaskan jubah aku dan pinkan cape aku tu. Bukan dia seorang tapi ayah dia pun tolong. Usai saja aku disiapkan, kami pon bergambar. Terima kasih. Syukur sangat waktu tu. 
Masuk saja dalam DTC, aku telefon abah aku untuk aku ambil pas tersebut. Alhamdulillah selesai hal itu. Kini aku hanya menunggu untuk nama dipanggil. Seperti tahun-tahun yang lepas, Pusat Kebudayaan akan dipanggil paling akhir. Dalam fikiran aku, aku sentiasa ingat supaya aku tak tunduk semasa mengambil skrol. Hasilnya gambar akan tegak berdiri.
Keluar saja dari DTC, kami disambut oleh pensyarah, alumni dan pelajar Pusat Kebudayaan. Dengan flashmobnya, dengan keknya. Terima kasih kalian. Beberapa orang kawan juga datang mengucapkan tahniah dan memberi hadiah. Terima kasih. Terlalu banyak yang ingin diceritakan. Biarlah ianya terus berada dalam ingatan.
~~~~~~~~~~~~
Setelah lama berfikir. Baru aku sedar bahawa kejadian yang berlaku sebelum masuk DTC itu sebenarnya telah digambarkan dalam mimpi aku yang sebelum ini. Walaupun apa yang berlaku tidak sama 100% seperti mimpi tersebut, tetapi kejadiannya begitu hampir. Dalam mimpi tersebut, aku keseorangan berlari dari tempat yang jauh menuju ke dewan istiadat konvokesyen. Dewan dalam mimpi bukanlah DTC tetapi satu dewan yang lebih besar. Dan ketika itu ada sekumpulan penari yang sedang buat flashmob sebelum istiadat bermula. Setibanya aku dalam dewan tersebut, seseorang yang yang sedang mengejar aku dari belakang bersama seorang yang kukira itu adalah lelaki yang jauh lebih tua dari aku. Aku kira umurnya dalam 50 tahun. Wajahnya tidak begitu jelas. Aku tiba di dewan dan masuk pelalui pintu satu pintu dan mereka berdua masuk melalui pintu yang seblah lagi. Kami terserempak di dalam dewan tersebut. Wajahnya memang aku kenal sangat. Cuma lelaki itu aku tak dapat kenali. Dia memanggil namaku dan datang ke arah aku. Ketika itu aku dapat rasakan yang air mata aku mengalir. Bila dia dan lelaki itu berada betul-betul hampir dengan aku, aku tersedar dari tidur.
~~~~~~~~~~~~
Dia yang ada dalam mimpi tersebut adalah orang yang sama tolong aku bersiap memakai jubah. Ini bukan cerita rekaan ini adalah cerita benar.
~~~~~~~~~~~~
Terima kasih setinggi² langit dan sebanyak² bintang yang bertaburan kepada dua insan mulia ini kerana hasil perkongsian hidup mereka, aku dilahirkan dan aku berada di tahap ini. Jasa mereka memang tak dapat aku balas.
Aku tahu, bidang yang aku ceburi tidak memenangi hati mereka namun ibu bapa mana yang tak mahu melihat anaknya memakai jubah konvokesyen dan naik pentas menerima skrol graduasi.
Jerih perih keringat tenaga masa wang ringgit yang telah mereka labur ke atas diri aku sangatlah banyak dan tidak terkira. Buat masa ini, aku hanya mampu berhenti meminta.
~~~~~~~~~~~~~
Album Gambar di sini

Terima kasih setinggi-tinggi langit dan sebanyak-banyak bintang kepada mereka yang pernah terlibat dalam kehidupan saya.

Translate This Page